Menghafal Al-Qur’an Sarana Mencintai Allah dan Rasul-Nya

Hafal Quran Sebulan

Menghafal Al-Qur’an Sarana Mencintai Allah dan Rasul-Nya

9 June 2017 Artikel 0

Menghafal Al-Qur'an sarana mencintai Allah dan Rasul-Nya. Mencintai sesuatu maka akan ada usaha untuk selalu bersamanya. Akan tetapi jika membenci sesuatu maka akan berusaha meninggalkannya.

Cara kerja pikiran manusia bergerak mengarahkan agar mencari nikmat dan menghindari sengsara. Itulah sebabnya jika menghafal Al-Qur'an dianggap beban yang menyengsarakan maka orang-orang tidak akan mau menghafalnya.

Namun jika menghafal Al-Qur'an dirasakan sebagai nikmat karena penuh kecintaan terhadap Allah dan Rasulnya maka semakin Al-Qur'an dihafal semakin nikmat.

Allah Ta’ala berfirman,

وَمِنَ النَّاسِ مَنْ يَتَّخِذُ مِنْ دُونِ اللَّهِ أَنْدَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ اللَّهِ وَالَّذِينَ آَمَنُوا أَشَدُّ حُبًّا لِلَّهِ

Artinya : “Dan di antara manusia ada orang-orang yang menyembah tandingan-tandingan selain Allah; mereka mencintainya sebagaimana mereka mencintai Allah. Adapun orang-orang yang beriman amat sangat cintanya kepada Allah.”(QS. Al-Baqarah: 165).

Kecintaan terhadap kesibukan aktivitas manusia bersama hal-hal lain hendaknya tidak melebihi prioritas Allah dan Rasul-Nya. Kesibukan bersama anggota keluarga, anak-anak, orang tua, sahabat, bahkan cinta kepada lawan jenis, harta dan dunia adalah tabiat fitrah manusia yang terpenting semua itu tidak jatuh pada perbuatan maksiat atau meninggalkan kewajiban. Jika sampai demikian, maka renungkanlah ancaman Allah berikut,

قُلْ إِنْ كَانَ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

 Artinya: “Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNya dan dari berjihad di jalan nya, Maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” (QS. At-Taubah: 26)

Orang-orang beriman mencintai Allah Subhanahu Wata'ala dan Rasulnya sehingga mereka pun dicintai oleh Allah dan Rasulnya. Kecintaan mereka pada Allah dan Rasulnya melebihi cinta pada dirinya sendiri sehingga hidup semakin indah. Rela mengorbankan waktu, harta dan kesenangan duniawi yang dimiliki dirinya untuk membaca Al-Qur'an karena Allah dan Rasulnya.

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلَاوَتِهِ أُولَٰئِكَ يُؤْمِنُونَ بِهِ ۗ وَمَنْ يَكْفُرْ بِهِ فَأُولَٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Artinya: “Orang-orang yang telah Kami berikan Al-Kitab kepadanya, mereka membacanya dengan bacaan yang sebenarnya, mereka itu beriman kepadanya. Dan barangsiapa yang ingkar kepadanya, maka mereka itulah orang-orang yang rugi.” (QS. Al-Baqarah: 121)

Pastinya membaca Al-Qur'an yang dilandasi cinta kepada Allah dan Rasulnya pasti akan terasa nikmat.

Para salafush-shalih, ketika membaca al Qur`an, mereka sangat menghayati makna ini. Sehingga ketika membaca al Qur`an, seolah-olah seperti seorang perantau yang sedang membaca sebuah surat dari kekasihnya.

Dalam kitab At Tibyan fi Adabi Hamalatil Qur`an, Imam an Nawawi dikatakan bahwa Al Hasan al Basri berkata,”Sesungguhnya orang-orang sebelum kalian menganggap al Qur`an adalah surat-surat dari Rabb mereka. Pada malam hari, mereka selalu merenunginya, dan akan berusaha mencarinya pada siang hari.”

عَنْ عَبْدِ اللهِ بن مسعود رضى الله عنه ، أنه قَالَ: ” مَنْ أَحَبَّ أَنْ يَعْلَمَ أَنَّهُ يُحِبُّ اللهَ وَرَسُولَهُ فَلْيَنْظُرْ، فَإِنْ كَانَ يُحِبُّ الْقُرْآنَ فَإِنَّهُ يُحِبُّ اللهَ وَرَسُولَهُ “.

“Abdullah bin Mas’ud radhiyallahu ‘anhu berkata: “Siapa yang ingin mengetahui bahwa dia mencintai Allah dan Rasul-Nya, maka perhatikanlah jika dia mencintai Al Quran maka sesungguhnya dia mencintai Allah dan rasul-Nya.” (Atsar shahih diriwayatkan di dalam kitab Syu’ab Al Iman, karya Al Baihaqi).

Menghafal Al-Qur'an sarana mencintai Allah dan Rasul-Nya. Karena cinta kepada Allah, cinta kepada Al-Quran maka menghafal Al-Quran akan disenangi tanpa rasa lelah bahkan akan berjuang untuk selalu bersamanya.

Informasi dan pendaftaran karantina hafal Al-Qur'an Sebulan hubungi 081312700100
www.hafalquransebulan.com

Yadi Iryadi, S.Pd.
Dewan Pembina Yayasan Karantina Tahfizh Al-Qur'an Nasional
Founder Metode Yadain Litahfizhil Qur'an

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *