One Shoot Experience

Hafal Quran Sebulan

One Shoot Experience

Testimoni Alumni  : One Shoot Experience

kalau lah kalau lah bulan kemarin lebih banyak mainnya, maka sekarang harus bisa lebih giat lagi, katakanlah bulan kemarin hanya pengenalan saja, baru kenalan dan adaptasi dikarantina.

walaupun rasanya tiap angkatan keseruanya berbeda-beda,  tapi Insyaallah semangat harus tetap stabil walaupun semangatnya nggak membara terus, tapi tetap stabil jangan sampai menurun.

malas, ngantuk, bad mood semuanya pasti pernah mengalami apalagi ujiannya seorang penghafal Quran itu banyak sekali,  setan tak henti-hentinya membisiki dan berusaha membuat kita terhambat hafalannya. Apalagi sampai dengar dari teman-temannya “Eh, Surah Ada Juz Ini Ayatnya Mayan Loh…..“,  Mayan alot di hafalin maksudnya, jadi buat kita udah deg-degan duluan jadinya.

Padahal kita gak boleh nyalain ayat – ayatNya, ya kali mau nyalahin firman-firman Allah?,  padahal Asalkan kita dan fokus dapat satu halaman, setoran, terus ngapal lagi dengan fokus, Stor lagi,  begitu aja seterusnya sampai khatam terus kita  ikut lagi program mutqin, selesai deh.

Intinya mah kita harus ikhtiar ngapalin  Quran itu, mau dimanapun kalau  hati terpaksa, ntar nggak berkah.  Banyak faktor yang membuat hafalan kita menjadi sulit,  salah satunya adab terhadap guru, pernah dengar slogan “dahulukan adab sebelum ilmu”, Ya, itu salah satu faktor biar hafalannya mudah,  tapi nggak hanya ke guru aja, ke temen juga ya tapi guru yang lebih utama .

 “ Selamat menghafal di Karantina Tahfidz Alquran NasionalTerima kasih,  banyak hikmah yang bisa dipetik di sini….”

 

Testimoni Alumni 

Nadzira Ghazi Al- Yumna (Batam Kepulauan Riau)

Brunei University

Alumni Karantina Tahfizh Al-Quran Nasional angkatan ke-43 Program 1 Bulan

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

© Copyright 2014-2019.