Diuji Dengan Kesengsaraan dan Kesenangan Hidup di Dunia

Hafal Quran Sebulan

Diuji Dengan Kesengsaraan dan Kesenangan Hidup di Dunia

Sudah umum di masyarakat anggapan bahwa ketika kesengsaraan hidup di dunia dianggap sebagai ujian misalnya sakit, banjir, gempa bumi, kelaparan, perang, kesulitan ekonomi dan sejenisnya. Sementara kesenangan berupa naik pangkat, penghasilan meningkat, kendaraan yang bagus, rumah yang nyaman, anak-anak yang banyak, istri yang cantik, suami yang mapan seringkali dianggap sebagai anugerah dibandingkan ujian dari Allah Subhanahu Wata’ala.

Padahal hidup di dunia ini merupakan ujian untuk kembali ke surga atau justru terjerumus ke neraka.

  الَّذِي خَلَقَ الْمَوْتَ وَالْحَيَاةَ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۚ وَهُوَ الْعَزِيزُ الْغَفُورُ

Artinya: “(Allah) Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun.” (QS. Al-Mulk: 2)

Allah Subhanahu Wata’ala menguji setiap makhluknya apakah seseorang itu bertambah keimanan dan ketakwaannya pada saat diuji ataukah dilalaikan dengan ujian-ujian yang harus dihadapinya.

Padahal di dalam Al-Qur’an Allah Subhanahu Wata’ala

كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً ۖ وَإِلَيْنَا تُرْجَعُونَ

Artinya: “Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Anbiya: 35)

Sudah sangat jelas dalam ayat tersebut disebutkan bahwa وَنَبْلُوكُم بِالشَّرِّ وَالْخَيْرِ فِتْنَةً dan Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan” maka waspadalah bahwa apapun yang menimpa manusia semuanya adalah ujian apakah seseorang lulus atau tidak dalam ujian tersebut. Semoga kita yang telah menyadarinya segera waspada supaya bisa lulus ujian.

Bentuk ujiannya adalah mampukah kita taat terhadap Allah Subhanahu Wata’ala dan Rasul-Nya pada saat berbagai kondisi?…

Saat ditimpa kesulitan dan kesenangan hendaknya tetap berakibat baik terhadap umat Islam. Misalnya saat ditimpa kesulitan hendaknya bersabar.

 وَلَنَبْلُوَنَّكُم بِشَيْءٍ مِّنَ الْخَوْفِ وَالْجُوعِ وَنَقْصٍ مِّنَ الْأَمْوَالِ وَالْأَنفُسِ وَالثَّمَرَاتِ ۗ وَبَشِّرِ الصَّابِرِينَ

Artinya: “Dan sungguh akan Kami berikan cobaan kepadamu, dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar.” (QS. Al-Baqarah: 155)

Bergembiralah orang-orang yang diuji dengan berbagai kesulitan hidup selama masih ada sabar maka sesungguhnya Anda telah lulus ujian dari Allah Subhanahu Wata’ala. Lalu kemudian ujian pun silih berganti dengan ujian kesenangan. Sebagaimana firman Allah Subhanahu Wata’ala.

 زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالْأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ۗ ذَٰلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَاللَّهُ عِندَهُ حُسْنُ الْمَآبِ

Artinya: “Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).” (QS. Ali Imran: 14)

Kesenangan didunia sebagaimana dijelaskan pada ayat di atas itulah kesenangan di dunia. Manusia dipersilakan mendapatkannya dengan cara yang halal dan baik namun ingatlah bahwa itu semua adalah ujian dari Allah Subhanahu Wata’ala sehingga tidak membuatnya lalai dari ketaatan terhadap Allah dan Rasul-Nya.

Pada ayat berikutnya Allah Subhanahu Wata’ala berfirman:

قُلْ أَؤُنَبِّئُكُم بِخَيْرٍ مِّن ذَٰلِكُمْ ۚ لِلَّذِينَ اتَّقَوْا عِندَ رَبِّهِمْ جَنَّاتٌ تَجْرِي مِن تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا وَأَزْوَاجٌ مُّطَهَّرَةٌ وَرِضْوَانٌ مِّنَ اللَّهِ ۗ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِالْعِبَادِ

Artinya: “Katakanlah: “Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?”. Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai; mereka kekal didalamnya. Dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.
(QS. Ali Imran: 15)

قَالَ الَّذِي عِندَهُ عِلْمٌ مِّنَ الْكِتَابِ أَنَا آتِيكَ بِهِ قَبْلَ أَن يَرْتَدَّ إِلَيْكَ طَرْفُكَ ۚ فَلَمَّا رَآهُ مُسْتَقِرًّا عِندَهُ قَالَ هَٰذَا مِن فَضْلِ رَبِّي لِيَبْلُوَنِي أَأَشْكُرُ أَمْ أَكْفُرُ ۖ وَمَن شَكَرَ فَإِنَّمَا يَشْكُرُ لِنَفْسِهِ ۖ وَمَن كَفَرَ فَإِنَّ رَبِّي غَنِيٌّ كَرِيمٌ

Artinya: “Berkatalah seorang yang mempunyai ilmu dari Al Kitab: “Aku akan membawa singgasana itu kepadamu sebelum matamu berkedip”. Maka tatkala Sulaiman melihat singgasana itu terletak di hadapannya, iapun berkata: “Ini termasuk kurnia Tuhanku untuk mencoba aku apakah aku bersyukur atau mengingkari (akan nikmat-Nya). Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Tuhanku Maha Kaya lagi Maha Mulia”. (QS. An-Naml: 40)

Kemudian mari kita lihat hadits Nabi Muhammad Shalallahu ‘Alaihi Wasallam. Bahwa ternyata para Nabi pun diuji oleh Allah Subhanahu Wata’ala.

حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ حَدَّثَنَا حَمَّادُ بْنُ زَيْدٍ عَنْ عَاصِمِ بْنِ بَهْدَلَةَ عَنْ مُصْعَبِ بْنِ سَعْدٍ عَنْ أَبِيهِ قَالَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ النَّاسِ أَشَدُّ بَلَاءً قَالَ الْأَنْبِيَاءُ ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ فَيُبْتَلَى الرَّجُلُ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَإِنْ كَانَ دِينُهُ صُلْبًا اشْتَدَّ بَلَاؤُهُ وَإِنْ كَانَ فِي دِينِهِ رِقَّةٌ ابْتُلِيَ عَلَى حَسَبِ دِينِهِ فَمَا يَبْرَحُ الْبَلَاءُ بِالْعَبْدِ حَتَّى يَتْرُكَهُ يَمْشِي عَلَى الْأَرْضِ مَا عَلَيْهِ خَطِيئَةٌ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ وَفِي الْبَاب عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ وَأُخْتِ حُذَيْفَةَ بْنِ الْيَمَانِ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سُئِلَ أَيُّ النَّاسِ أَشَدُّ بَلَاءً قَالَ الْأَنْبِيَاءُ ثُمَّ الْأَمْثَلُ فَالْأَمْثَلُ

Artinya: Telah menceritakan kepada kami Qutaibah telah menceritakan kepada kami Hammad bin Zaid dari ‘Ashim bin Bahdalah dari Mush’ab bin Sa’ad dari ayahnya berkata: Aku berkata: “Wahai Rasulullah, siapakah manusia yang paling berat ujiannya?” Beliau menjawab: “Para nabi, kemudian yang sepertinya, kemudian yang sepertinya, sungguh seseorang itu diuji berdasarkan agamanya, bila agamanya kuat, ujiannya pun berat, sebaliknya bila agamanya lemah, ia diuji berdasarkan agamanya, ujian tidak akan berhenti menimpa seorang hamba hingga ia berjalan dimuka bumi dengan tidak mempunyai kesalahan.” Berkata Abu Isa: Hadits ini hasan shahih. Dalam hal ini ada hadits serupa dari Abu Hurairah dan saudari Hudzaifah bin Al Yaman, nabi Shallallahu ‘alaihi wa Salam ditanya tentang siapa orang yang paling berat ujiannya, beliau menjawab: “Para nabi, kemudian orang-orang serupa kemudian orang-orang serupa.” (HR. Tirmidzi, hadits Hasan)

Dari uraian di atas maka jelaslah berdasarkan Al-Qur’an dan Hadits bahwa manusia diuji dengan kesulitan dan kesenangan hidup.

Penulis mengingatkan diri penulis sendiri dan pembaca pada umumnya untuk senantiasa bersabar pada saat diuji dengan kesusahan dan bersyukur pada saat ditimpa kesenangan. Hendaknya kedua ujian tersebut membuat kita semua semakin dekat dengan Allah Subhanahu Wata’ala.

Termasuk ujian hidup bagi penghafal Al-Qur’an di Karantina Hafal Al-Qur’an Sebulan yaitu saat menghafal Al-Qur’an terasa kesulitan dan kurang menyenangkan pada proses awalnya namun akan terasa indah saat dimampukan oleh Allah Subhanahu Wata’ala untuk menikmatinya. Semoga Allah memberikan taufiq dan hidayah pada kita semua. Aamiin.

Yadi Iryadi
Dewan Pembina Yayasan Karantina Tahfizh Al-Qur’an Nasional
Founder Metode Yadain Litahfizhil Qur’an
Licensed Practitioner Neuro Linguistic Programming
Master Coach HypnoTahfizh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *